Thursday, 20 September 2018

SOSIOLOGI SEBAGAI ILMU PENGETAHUAN



Dalam uraian sebelumnya kita telah membahas objek dan kajian serta pokok bahasan sosiologi. Namun, apakah sosiologi merupakan sebuah ilmu pengetahuan? Pengetahuan muncul karena ada rasa ingin tahu tentang hal-hal dalam kehidupan yang terjadi di masyarakat. Hal ini dapat saja dengan mulai mengamati gejala sosial di masyarakat.

Tidak semua pengetahuan merupakan ilmu. Hanya pengetahuan yang tersusun secara sistematis dengan menggunakan kekuatan pemikiran saja yang dapat disebut ilmu pengetahuan (science). Sistematis berarti ada urutan-urutan tertentu yang bisa menggambarkan garis besar apa yang ada dalam sebuah pengetahuan. Selain sistematis pengetahuan tersebut juga harus selalu dapat diperiksa (diselidiki) dengan kritis oleh setiap orang yang ingin mengetahuinya. Penyelidikan harus berdasarkan metode-metode ilmiah Dengan demikian setiap ilmu pengetahuan memiliki beberapa unsur pokok yang tergabung dalam satu kebulatan yaitu pengetahuan (knowledge). tersusun secara sistematis, menggunakan pemikiran dan dapat diselidiki oleh orang lain atau umum (objektif). Oleh karena itu, sosiologi sebagi ilmu pengetahuan memiliki fungsi untuk mengkaji gejala sosial di masyarakat. Dengan demikian, sosiologi juga merupakan ilmu sosial.

Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang berdiri sendiri karena telah memenuhi segenap unsur-unsur ilmu pengetahuan. Adapun ciri-ciri sosiologi sebagai ilmu pengetahuan adalah sebagai berikut.

  1. Sosiologi bersifat empiris. Sosiologi tidak spekulatif dan hanya menggunakan akal sehat. Sosiologi melakukan kajian tentang masyarakat berdasarkan hasil observasi.
  2. Sosiologi bersifat teoretis. Sosiologi berusaha menyusun abstraksi dari hasil-hasil observasi. Abstraksi adalah kerangka dari unsur-unsur yang didapat dari observasi, disusun secara logis. Tujuannya juga menjelaskan hubungan sebab akibat. 
  3. Sosiologi bersifat kumulatif. Teori-teori sosiologi dibentuk berdasarkan teori-teori yang telah ada sebelumnya dalam arti memperbaiki, memperluas, dan memperhalus teori-teori lama.
  4. Sosiologi bersifat nonetis. Sosiologi tidak mencari baik buruk suatu fakta, tetapi menjelaskan fakta-fakta tersebut secara analitis. Itulah sebabnya para sosiolog tidak bertugas untuk mengomentari dan menilai baik buruknya tingkah laku sosial suatu masyarakat.

Tokoh pertama yang meletakkan sosiologi sebagai ilmu adalah Emile Durkheim. Durkheim menyatakan bahwa sosiologi memiliki objek kajian yang jelas, yaitu fakta sosial. Sementara untuk metodologi, Durhkeim mengemukakan konsep bebas nilai (value free). Menurut konsep ini, seorang sosiolog dalam melakukan penelitian terhadap masyarakat perlu melakukan batasan antara objek yang diteliti dan peneliti. Seperti layaknya ilmu alam, Durhkeim melihat masyarakat sebagi sebuah laboratorium raksasa dan para sosiolog adalah ilmuwan yang mengamati dan bereksperimen sehingga dapat bermanfaat bagi masyarakat.


EmoticonEmoticon