Tuesday, 1 December 2020

JENIS JENIS PENELITIAN SOSIAL

contoh jenis jenis penelitian


Penelitian berdasarkan tujuannya

        Berdasarkan tujuannya, dapat digolongkan menjadi dua Berdasarkan tujuannya, penelitian dapat kelompok berikut.

         1. Penelitian Dasar

                Kegiatan utama penelitian dasar (basic research) adalah mengumpulkan 

                informasi guna menyusun konsep dan hubungan, serta teori untuk menemukan

                prinsip-prinsip umum mengenai suatu topik yang nyata dalam masyarakat.

                Contohnya, penelitian yang dilakukan Cliford Geertz mengenai Islam di Jawa.

         2. Penelitian Terapan

                Penelitian terapan (applied research) berusaha menerapkan, menguji, dan

                mengevaluasi kemampuan suatu teori dalam memecahkan suatu persoalan

                dalam kehidupan sehari-hari. Penelitian terapan diarahkan pada penggunaan

                hasil penelitian secara praktis dalam kehidupan sehari-hari. Hasil penelitian

                terapan biasanya fokus pada suatu masalah di lokasi tertentu untuk ditemukan

                solusinya. Contohnya, penelitian di suatu daerah mengenai seringnya terjadi

                tawuran antar warga. Penelitian dilakukan untuk mengetahui penyebab dan

                mencari solusi untuk menyelesaikan permasalahan tersebut.

        Terdapat jenis lain dalam penelitian terapan, yaitu penelitian evaluasi. Penelitian evaluasi ini dilakukan untuk menilai pelaksanaan suatu program. Contohnya, penelitian tentang evaluasi penggunaan laptop dan proyektor sebagai alat bantu mengajar guru di satu sekolah selama satu tahun ajaran.


Penelitian berdasarkan metodenya

        Menurut metodenya, penelitian dapat dibagi menjadi beberapa jenis.

           1. Penelitian Historik

                 Fokus kajian penelitian historik adalah peristiwayang telah terjadi

                 di masa lampau. Penelitian ini berdasarkan pada deskripsi lisan

                 maupun tulisan dari objek penelitian. Penelitian ini bertujuan untuk

                 membuat rekonstruksi masa lampau secara sistematis dan objektif.

                 Contohnya, penelitian tentang stratifikasi sosialpada masa penjajahan

                 Belanda.

           2. Penelitian Survei

                 Dalam penelitian survei, seorang peneliti berusaha untuk memperoleh

                 informasi dari berbagai kelompok atau orang dengan cara penyebaran

                 atau kuesioner. Secara umum, penelitian ini bertujuan untuk

                 memecahkan masalah-masalah praktis dalam kehidupan sehari-hari, 

                 misalnya tawuran antar pelajar. Metode penelitian survei banyak

                 digunakan oleh para peneliti sosial di Indonesia untuk mengkaji

                 berbagai fenomena sosial,

           3. Penelitian Eksperimen

                 Dalam penelitian eksperimen, seorang peneliti merekayasa dan

                 penelitian. mengontrol situasi alamiah menjadi situasi buatan sesuai

                 dengan tujuan penelitian. Contohnya, kajian tentang "pengaruh guru

                 (represif dan partisipatoris) terhadap prestasi belajar siswa".

                 Penelitian dilakukan dengan membagi kelas menjadi dua kelompok.

                 Kelompok pertama diajar oleh guru dengan metode pendekatan represif,

                 sedangkan kelompok kedua diajar menggunakan pendekatan partisipatoris.

                 Setelah periode tertentu, diadakan tes untuk mengukur prestasi belajar kedua

                 kelompok siswa tersebut. Jika terdapat perbedaan prestasi belajar di antara

                 kedua kelompok tersebut, maka dapat dikatakan bahwa metode pendekatan

                 guru dalam mengajar berpengaruh terhadap prestasi belajar.

           4. Penelitian Observasi

                Tujuan penelitian observasi adalah memperoleh berbagai data konkret

                secara langsung di lapangan. Melalui penelitian observasi, seorang

                peneliti dapat memperoleh gambaran tentang kehidupan sosial suatu

                masyarakat yang sulit diketahui dengan metode lainnya.


Penelitian berdasarkan taraf pemberian informasi

        Berdasarkan taraf pemberian informasi, penelitian dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu penelitian eksplorasi, deskriptif, dan eksplanasi.

           1. Penelitian eksploratif. 

                Penelitian ini menggali suatu gejala yang masih baru. Mengingat

                bahwa topik yang akan diteliti merupakan topik yang baru, maka

                penelitian ini memiliki sifat kreatif, fleksibel, serta terbuka pada

                berbagai informasi yang ada. Penelitian ini biasanya menghasilkan

                teori-teori baru atau pengembangan dari teori yang sudah ada.

                Penelitian ini biasa diidentikkan dengan penelitian yang

                menggunakan pertanyaan "apa" dan "siapa". Tujuan penelitian ini adalah:

                a.  untuk mengembangkan gagasan dasar mengenai topik baru, dan

                b.  memberikan dasar bagi penelitian lanjutan.

           2. Penelitian deskriptif.

                Penelitian ini memberikan gambaran yang detail tentang suatu

                gejala atau fenomena. Penelitian merupakan kelanjutan dari

                penelitian eksporatif. Penelitian eksploratif telah menyediakan

                gagasan dasar sehingga penelitian ini mengungkapkan secara

                lebih detail. Penelitian ini diindentikkan dengan penelitian yang

                menggunakan pertanyaan "bagaimana". Tujuan dari penelitian ini adalah:

                a.  menggambarkan mekanisme sebuah proses, dan

                b.  menciptakan sepotangkat kategori atau pola.

           3. Penelitian eloplanasi.

                Penelitian ini dilakukan untuk menemukan penjelasan tentang

                mengapa suatu kejadian atau gejala terjadi. Hasil akhir dari

                penelitian ini adalah gambaran mengenai hubungan sebab akibat. 

                Penelitian ini sering kali diidentikkan dengan penelitian yang

                menggunakan pertanyaan "mengapa" dalam upaya mengembangkan

                informasi yang ada. Tujuan dari penelitian eksplanasi adalah:

                a.  menghubungkan pola-pola yang berbeda namun memiliki keterkaitan, dan

                b.  menghasilkan pola hubungan sebab akibat.


Penelitian berdasarkan data yang dikumpulkan

           Berdasarkan data yang dikumpulkan, penelitian dibagi menjadi penelitian kuantitatif dan penelitian kualitatif.

           1. Penelitian kuantitatif

                Penelitian ini menekankan pada jumlah data yang dikumpulkan. Penelitian

                ini hanya melihat data pada lapisan permukaan, seperti jenis kelamin,

                tingkat pendidikan, jenis pekerjaan, dan besarnya penghasilan. Data

                yang diperoleh kemudian dianalisis secara statistik. Pendekatan

                penelitian ini menggunakan teknik survei.

           2. Penelitian kualitatif

                Penelitian ini menekankan pada kualitas data atau kedalaman data

                yang diperoleh. Teknik yang digunakan adalah wawancara. Data

                untuk jenis penelitian ini tidak dianalisis dengan statistik.


Penelitian berdasarkan tempat pelaksanaannya

         Berdasarkan tempat pelaksanaannya, penelitian dapat dibedakan menjadi:

           1.  Penelitian laboratorium.

                Penelitian ini dilakukan dalam suatu tempat khusus untuk mengadakan

                studi ilmiah dan kerja ilmiah. Tujuan penelitian ini adalah mengumpulkan

                data, melakukan analisis, mengadakan tes, serta memberikan interpretasi

                terhadap sejumlah data sehingga kecenderungan gerak gejala sosial dalam

                suatu masyarakat tertentu dapat diramalkan. Objek penelitian ini dapat

                berupa masalah yang bersifat teoretis dan praktis. Biasanya, penelitian

                laboratorium dilakukan oleh sebuah tim dengan anggota dari berbagai

                disiplin ilmu.

           2.  Penelitian Iapangan.

                Dilakukan dalam kehidupan sebenarnya. Contohnya, penektian tentang

                kehidupan para wanita pekerja, kebudayaan masyarakat terpencil, atau

                harga pasar. Penelitian ini pada hakikatnya merupakan metode untuk

                menemukan secara khusus realitas yang tengah terjadi pada masyarakat.

           3.  Penelitian perpustakaan (kepustakaan).

                Bertujuan mengumpulkan data dan informasi dengan bantuan berbagai

                materi yang terdapat di perpustakaan. Contohnya, buku, jurnal, majalah,

                naskah, catatan, kisah sejarah, dan dokumen lainnya. Data yang

                diperoleh dengan jalan penelitian perpustakaan pada hakikatnya

                menjadi fondasi dan alat utama bagi praktik penelitian lapangan.



EmoticonEmoticon